Dekrit urukagina atau sering disebut sebagai Teks Reformasi Urukagina adalah sebuah dokumen hukum tertua literatur dunia—setelah dekrit enmetena[1]. Urukagina[2] sendiri adalah salah satu penguasa negara-kota di Sumeria, tepatnya di lagaški (modern al-Hiba) dan kemudian di ĝirsuki (modern Tello, Iraq Selatan) pada akhir era Early Dynastic IIIb (2500-2350 BCE)[3]. Kedua dekrit tersebut dikatakan (oleh sang penguasa yang mengeluarkan dekrit) sebagai langkah menanggulangi ketidakadilan sosial yang terjadi pada para subjeknya.

Secara umum, hadirnya dekrit ini merupakan tren perluasan fungsi tulisan yang tadinya hanya berupa akunting ekonomi publik pada periode Uruk IV dan III. Sebelumnya, dokumen legal yang dituliskan hanya berupa berbagai akuisisi tanah dan rumah (household/oikos) yang terjadi sejak periode Fara (Era dikeluarkannya Instruksi Šuruppag dan The Keš temple hymn). Hadirnya dekrit ini bisa dikatakan sebagai pendahulu atas berbagai kumpulan ketentuan hukum ‘codex’ di Timur Dekat Kuno[4]. Codex[5] sendiri baru muncul pada periode Ur III yaitu Codex Ur-Nammu (2100 BCE) dan kemudian Codex ḫammurapi aka Hammurabi (1800 BCE) pada era Old Babylonian. Berbeda dengan Codex, dua dekrit hukum awal ini berupa catatan perintah yang tertuliskan oleh saksi (witness).

Ada tiga versi dari catatan saksi urukagina. Versi pertama yang paling awal setidaknya ada tiga varian, diantaranya adalah AO 03278 milik Musée du Louvre[6]. Varian pertama dari versi pertama tersebut dianggap paling tua, karena urukagina masih menyandang gelar lugal dari lagaški. Versi selanjutnya (dari tahun kedua kekuasaannya) menyandang gelar lugal dari ĝirsuki (wilayah yang lebih kecil).  Sebagai bagian dari latihan baca-tulis cuneiform periode ED III (Early Dynastic III), inskripsi versi pertama varian pertama tersebut dipilih karena kondisinya cukup baik dan juga bentuk kerucut yang menarik. Royal/Monumental Inscription dari dekrit Urukagina ini memiliki ketinggian 28, 2 cm dan diameter bawah 16,5 cm. Diakuisisi Louvre dengan cara dibeli di Ĝirsu, oleh karenanya berbagai informasi penting arkeologisnya hilang. Lineart yang didigitalisasi dari cdli.

A. DIGITALISASI
(font Akkadian dari George Douros)

  1. 𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪 / 𒊕𒀭𒂗𒆤𒇲𒊏 / 𒌷𒅗𒄀𒈾 / 𒈗 / 𒉢𒆷 𒁓𒆠𒆤 / 𒃲𒋾𒊏𒀾 / 𒈬𒈾𒆕 / 𒀭𒋫𒋩𒊏 / 𒈬𒈾𒆕 / 𒂍𒀭𒁀𒌑 / 𒈬𒈾𒆕
  2. 𒁓 𒊕 / 𒂍𒁲𒅗𒅗𒉌 / 𒈬𒈾𒆕 / 𒂷𒇻𒌴 / 𒌷𒆬𒂵𒅗𒉌 / 𒈬𒈾𒆕 / 𒀭𒀏 / 𒀀𒇉𒀏𒆠𒁺 / 𒀀𒇉𒆠𒉘𒉌 / 𒀠𒈬𒈾𒆕 / 𒆲𒁉 / 𒀊𒊮𒂵 / 𒈬𒈾𒉌𒇲 / 𒂦𒄈𒍪𒆠
  3. 𒈬𒈾𒆕 / 𒌓𒌌𒉌𒀀𒋫 / 𒆰𒌓𒁺𒀀𒋫 / 𒌓𒁉𒀀 / 𒇽𒈣𒁺𒁺𒆤 / 𒈣𒂊𒆪 / 𒀲𒌑𒁺𒇷 / 𒂊𒆪 / 𒇻𒌑𒁺𒇷 / 𒂊𒆪 / 𒅇𒊬𒌑𒅿 / 𒍠𒄩𒁺 / 𒂊𒆪 / 𒄴𒈨𒄀𒉈 / 𒊺𒁺𒁀 / 𒆹𒆠𒀀 / 𒂊𒉘 / 𒉺𒇻 𒇻𒋠𒅗𒆤𒉈 / 𒁇𒇻𒌓𒅗
  4. 𒆬𒁉𒃻𒊑𒂠 / 𒇽𒂠𒁍 / 𒍑𒆪𒈤 / 𒅆𒁾  / 𒇽𒁋 / 𒉺𒉺𒉈 / 𒁇𒃢𒃮 𒅗𒅗 / 𒆬𒁉𒃻𒊑𒂠 / 𒄞𒀭𒌷𒉈𒆤 / 𒆠𒋧𒈣 / 𒉺𒋼𒋛 𒅗 / 𒉌𒀳 / 𒃷𒊷𒂵 / 𒀭𒌷𒉈𒅗 / 𒆠𒋧𒈠 / 𒆠𒄾 / 𒉺𒋼𒋛 𒅗 / 𒂊𒅅𒇴 / 𒀲𒂟𒊏 / 𒄞𒌌𒌌 / 𒋃𒋃𒉈 / 𒂊𒉈𒆟𒁺𒀭
  5. 𒊺𒋃𒋃𒉈 / 𒂟 𒉺𒋼𒋛 𒅗𒆤 / 𒂊𒁀 / 𒌆𒉿𒀭𒊩𒌆𒉾𒄀𒉌𒈾 / 𒌆𒅇𒀾 / 𒌆𒋗𒃮𒃡 / 𒌆𒃻𒁇𒁀 / 𒃰𒅇𒇲 / 𒄖𒋤𒂵 / 𒄖𒊓𒇲 / 𒊕𒌋𒆉𒁇 / 𒍏𒆕𒆉𒁇 / 𒊒𒌨𒊏𒆉𒁇 / 𒋢𒌓𒂵 / 𒀉 𒉢𒁓 𒄀 𒄷 / 𒆪𒀯 / 𒉋𒄀𒊺𒌆 / 𒈦𒁇𒌆 / 𒋃𒋃𒉈 / 𒅍𒂠 / 𒉌𒅍𒀭 / 𒋃𒃻𒆤 / 𒊬𒂼𒇳𒁺 𒁺
  6. 𒄑𒈾𒁀𒉌𒊑 𒊑 / 𒄀𒇴 / 𒂊𒋫𒆟𒁺 / 𒇽𒆠𒈤𒂠𒁺 / 𒆜𒉌7 𒂁 / 𒃻𒉌 7 𒉆 / 2 𒊺𒄩𒄀 / 1 𒌆 / 1 𒈦𒊕𒂷 / 1 𒄑𒈿 / 𒆵𒈹𒂊 / 𒁀𒁺 / 1 𒊺𒇽𒌣𒈠𒆤 / 𒁀𒁺 / 𒄀𒀭𒂗𒆠𒅗𒅗 / 𒇽𒅇𒁺 / 𒆜𒉌 7𒂁 / 𒃻𒉌 7 𒉆 / 2 𒊺 / 1 𒌆 / 1 𒄑𒈿 / 1 𒄑𒆪𒃻 / 𒆵𒈹𒂊 / 𒁀𒁺 / 1 𒊺 / 𒇽𒌣𒈠𒆤 / 𒁀𒁺 / 𒄑𒆥𒋾 / 𒃻𒋗𒅍𒆷
  7. 𒉌𒌇𒀭 / 𒄨𒈫𒈨 / 𒉻𒂁𒉺𒋛 𒀀𒇧𒆷 / 𒉌𒌇𒀭 / 𒂍 𒉺𒋼𒋛 𒅗 / 𒃷 𒉺𒋼𒋛 𒅗𒆤 / 𒂍𒂍𒊩 / 𒃷𒂍𒊩𒆤 / 𒂍𒉆𒌉 / 𒃷𒂍𒉆𒌉𒆤 / 𒍠𒉌𒍑𒍑𒀭 / 𒆠𒋩𒊏 / 𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪𒅗𒋫 / 𒀀𒀊𒂠 / 𒉺 𒁽𒁲 / 𒂊𒅅𒇴 / 𒊒𒈗𒆤 / 𒊕𒃷𒂵𒈾𒅗 / 𒇥𒉌𒉌𒆕 / 𒅆𒉡𒂃 / 𒁀𒆪 / 𒀀𒋤𒁺 / 𒃷𒂵𒅅𒆷 𒀀 / 𒅆𒉡𒂃 / 𒁀𒆪 / 𒉿𒈜𒁕 / 𒌓𒁉𒋫 / 𒂊𒈨𒀀 / 𒌓𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪 / 𒌨𒊕𒀭𒂗𒆤𒇲𒆤
  8. 𒌷𒅗𒄀𒈾 / 𒉆𒈗 / 𒉢𒁓𒆠𒆷 / 𒂊𒈾𒋧𒈠 𒀀 / 𒊮𒇽1 𒋫 / 𒋗𒉌𒂊𒈠𒋫𒆪𒁀𒀀 / 𒉆𒋻𒊏 / 𒌓𒁉𒋫 / 𒂊𒂠𒃻 / 𒅗𒈗𒉌 / 𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪𒆤 / 𒂊𒈾𒅗𒂵 / 𒁀𒆪 / 𒈣𒋫 / 𒇽𒈣𒁺𒁺 / 𒂊𒋫𒊒 / 𒀲𒋫 / 𒇻𒋫 / 𒌑𒁺𒁉 / 𒂊𒋫𒊒 / 𒅇𒊬𒌑 / 𒍠𒄩 / 𒂊𒋫𒊒 / 𒊺𒁺𒁀 / 𒄴𒈨𒄀𒉈𒋫 / 𒅗𒄦 / 𒂊𒋫𒊒 / 𒁇𒇻𒌓𒅗 / 𒁇𒃢𒂃𒅗𒅗 / 𒆬𒀀𒂷𒂷𒁕 / 𒉺 𒁽𒁉
  9. 𒂊𒋫𒊒 / 𒅍𒋃𒋃𒉈 / 𒂍𒃲𒂠 / 𒈬𒅍𒀀 / 𒉺 𒁽𒁉 / 𒂊𒋫𒊒 / 𒂍 𒉺𒋼𒋛 𒅗 / 𒃷 𒉺𒋼𒋛 𒅗 𒅗 / 𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪 / 𒈗𒁀 / 𒉌𒆕 / 𒂍𒂍𒊩 / 𒃷𒂍𒊩𒅗 / 𒀭𒁀𒌑 / 𒊩𒌆𒁀 / 𒉌𒆕 / 𒂍𒉆𒌉 / 𒃷𒉆𒌉𒅗 / 𒀭𒂄𒊮𒂵𒈾 / 𒈗𒁀 / 𒉌𒆕 / 𒆠𒋩𒊏 / 𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪𒅗𒋫 / 𒀀𒀊𒂠 / 𒉺 𒁽𒇽𒉡𒂊 / 𒇽𒆠 𒈤𒂠𒁺 / 𒆜𒉌 3 𒂁 / 𒃻𒉌 1 GEŠ2 2 U 𒀭 / 1 𒄑𒈿 / 1 𒈦𒊕𒂷 / 𒆵𒈹 𒂊 / 𒁀𒉐 / 3(ban2) 𒊺𒇽𒌣𒈠𒆤 / 𒁀𒉐 / 𒄀𒀭𒂗𒆠𒅗𒅗
  10. 𒇽𒅇𒁺 / 𒆜𒉌 4𒂁 / 𒃻𒉌 4𒀭 / 1 𒊺 / 𒆵𒈹𒂊 / 𒁀𒉐 / 3 (ban2) 𒊺 / 𒇽𒌣𒈠𒆤 / 𒁀𒉐 / 1 𒃻𒊕𒇲𒊩 / 1 𒋡𒅕𒉣 / 𒊩𒌆𒀭𒌷 / 𒁀𒉐 / 7 𒃻𒆪𒆪𒈾 / 𒃻𒁺𒁀𒀭 / 4 𒃻𒉈 / 𒅗𒁺𒁀𒀭 / 1 𒃻𒉈 / 𒃻𒍎𒊏𒄰 / 5 𒃻𒇽𒄀𒂵𒅗 / 2 𒆜𒓱 1 𒁲𒅗 / 𒍑𒆪 / 𒄈𒍪𒆠𒄰 / 8(GEŠ2) 1 (U)𒃻 / 2 𒆜𒓱 1 𒁲𒅗 / 𒍑𒆪 / 𒉢𒆷𒁓𒆠𒄰 / 6(GEŠ2) 4 (U) 6 (AŠ) 𒃻 / 1 𒆜𒓱 1 𒁲𒅗 / 𒍑𒆪 / 4(GEŠ2) 1 (U)𒃻 / 1 (GEŠ2) 𒆜𒓱 / 𒉆𒌝𒈠𒀭 / 3 (GEŠ2) 𒃻 / 1 (GEŠ2) 𒆜𒓱 / 𒀋𒅆 / 𒀏𒆠𒈾𒈨 / 𒅆𒉡𒂃
  11. 𒉌𒊏𒀀 / 𒁺𒁀 / 𒃻𒅗𒁺𒁀𒉌 / 5(GEŠ2) 𒃻𒈪𒁀𒀀𒅗𒉌 / 1 𒃻𒌓𒁲𒅗𒉌 / 6(GEŠ2) 𒃻𒈪𒀭𒈾𒅗𒉌 / 1 (GEŠ2) 𒃻 / 1 (GEŠ2) 𒆜𒓱 / 3 (ban2) 𒊺 / 𒇽𒊕𒁓𒌷𒁕𒄰 / 𒉻𒂁𒉺𒋛 𒀀 𒇧 𒆷 / 𒄨𒈫𒅗 / 𒅗𒉌𒄄 / 𒄑𒆥𒋾 / 𒃻𒋗 / 𒅗𒉌𒄄 / 𒋃𒃻 / 𒊬𒂼𒇳𒁺 𒁺 / 𒉡𒁺𒁺 / 𒊒𒈗𒊏 / 𒀲𒊷𒂵 / 𒅇𒈾𒌅 / 𒉺𒉌𒂵𒂠𒉚 / 𒅇𒈾𒅗 / 𒌓𒁕𒈬𒂠𒉚𒉚 / 𒆬𒊮𒂷𒀀𒊷𒂵 / 𒇲𒈠 / 𒅇𒈾𒅗 / 𒌓𒁕𒉡𒂠𒉚𒉚 / 𒉺𒀖𒊮𒁉 / 𒈾𒈾𒋳𒄀 / 𒂍𒇽𒄖𒆷𒆤 / 𒂍𒌷𒈗𒅗 / 𒀊𒍑𒊓 / 𒇽𒄖𒆷𒁉 / 𒂵𒂠𒉚 / 𒅇𒈾𒅗 / 𒌓𒁕
  12. 𒈬𒂠𒉚𒉚 / 𒆬𒊮𒂷𒀀𒊷𒂵 / 𒇲𒈠 / 𒂍𒈬𒊿𒉆 / 𒊺𒋛𒈠𒉌 / 𒅇𒈾𒅗 / 𒅇𒁕𒉡𒂠𒉚𒉚 / 𒇽𒄖𒆷𒁉 / 𒊒𒈗𒊏 / 𒀖𒊮𒁉 / 𒈾𒈾𒋳𒄀 / 𒉌𒅗 / 𒌉𒉢𒆷𒁓𒆠 / 𒄯𒊏𒋾𒆷 / 𒄥𒁺𒁀 / 𒊺𒋛𒂵 / 𒃻𒅗𒀀 / 𒊕𒄑𒊏 𒀀 / 𒂍𒂠𒁉 / 𒂊𒈛 / 𒂼𒄀𒅗 / 𒂊𒃻 / 𒉡𒋠𒉡𒈠𒉡𒍪 / 𒇽𒀉𒌇 / 𒉡𒈾𒂷𒂷𒀀 / 𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪 𒁕 / 𒌷𒅗𒄀𒈾𒆤 / 𒅗𒁉𒅗𒂊𒁕𒆟 / 𒊮𒈬𒁀𒅗 / 𒀀𒇉𒌉𒄈𒍪𒆠 / 𒉌𒌇𒀀 / 𒀭𒊩𒌆𒄈𒍪𒊏 / 𒀠𒈬𒈾 𒆕 / 𒈬𒌓𒁉𒋫𒁉 / 𒂊𒂠𒃻 / 𒀀𒇉 𒊩𒌆𒄈𒍪𒂗𒆤𒆠 𒋫𒉪𒅅 / 𒌷𒅗𒄀𒈾𒆤 / 𒈬𒈬𒈾𒄷𒈿 / 𒀀𒇉 𒀏𒆠𒁺 𒀀 / 𒈬𒈾𒉌𒇲 / 𒀀𒇉 𒆬𒂵𒀭 / 𒊮𒁉𒌓𒌓𒂵𒀭 / 𒀭𒀏 / 𒀀𒉌𒇷𒃶𒈾𒉐

B. PRIMARY NAME

  1. SAL.TUG2.GIR2.ZU / UR.SAG.AN.EN.KID.LAL.RA / URU.KA.GI.NA / GAL.LU2 / NU11.LA.BUR.KI.KID / E2.GAL.TI.RA.AŠ2 / MU.NA.KAK / AN.TA.SUR.RA / MU.NA.KAK / E2.AN.BA.U2 / MU.NA.KAK
  2. SAG / E2.DI.KA.KA.NI / MU.NA.KAK / GA2.LU.UR4 / URU.KU3.GA.KA.NI / MU.NA.KAK / AN.ABxḪA / ID2.ABxḪA.KI.DU / ID2.KI.NINDA2xNE.NI / AL.MU.NA.KAK / KUN.BI / AB. ŠA3.GA / MU.NA.NI.LAL / BAD3.GIR2.ZU.KI
  3. MU.NA.KAK / UD.U.GUD.NI.A.TA / KUL.UD.DU.A.TA / UD.BI.A / LU2.MA2.DU.DU.KID / MA2.E.KU / ANŠE.U2.DU.LE / E.KU / LU2.U2.DU.LE / E.KU / IGI.DIB.SAR.U2.KAxSAR / ZAG.ḪA.DU / E.KU / ḪI×NUN {AḪ}.ME.GI.NE/ ŠE.DU.BA / LAGABxA.KI.A / E.NINDAxNE / PA.LU.LU.SIK2.KA.KID.NE / BAR.LU.UD.KA
  4. KU3.BI.GAR.RI.EŠ2 / LU2. EŠ2.BU / UŠ.KU.MAḪ / DUB / LU2.BIxGAR / PA.PA.NE / BAR.GA2xPA.DUḪ.KA.KA / KU3.BI.GAR.RI.EŠ2 / GUD.DIĜIR.RE.NE.KID / KI. SUM.MA / PA.TE.SI.KA / NI.APIN / GAN2. ŠA6.GA / DIĜIR.RE.NE.KA / KI. SUM.MA / KI. ḪUL2 / PA.TE.SI.KA / E.GAL2.LAM / ANŠE.ERIN2.RA / GUD.U.GUD.U.GUD / ŠID. ŠID.NE / E2.NE. KEŠ2.RA2.AN
  5. ŠE.ŠID.ŠID.NE / ERIN2.PA.TE.SI.KA.KE4 / BA / E.BA / TUG2. PI.AN.SAL.TUG2. PEŠ2.GI.NI.NA / TUG2.IGI.DIB.AŠ2 / TUG2. ŠU.DUḪ.GA2xNUN/NUN / TUG2. GAR.BAR.BA / GAD.IGI.DIB.LAL / GU. SUD.GA / GU.SA.LAL / SAG.U.KAxUD.LAL / URUDA.KAK.KAxUD.LAL / RU.UR.RA. KAxUD.LAL / SU.UD.GA / A2.{NU11.BUR}BURU4.GI. MUŠEN / KU.MUL / NEšešig.GI. ŠE.TUG2 / MAŠ.BAR.TUG2 / ŠID.ŠID.NE / IL2.EŠ2 / NI. IL2.AN / ŠID.GAR.KID / SAR.GA2xAN.LALxLAL.DU.DU
  6. GIŠ.NA.BA.NI.RI.RI / LAM / E.TA.KEŠ2.DU / LU2.KI.MAH.ŠE3.DU / KASKAL.NI.IMIN.DUG / GAR.NI.IMIN.NAM / 2 ŠE.ḪA.GI / 1 TUG2 / 1 MAŠ.SAG.GA2 / 1 GIŠ.NA2 / KUŠU2.MUŠ3{URUHX}.E / BA.DU / 1 ŠE.LU2.UMUM.MA.KID / BA.DU / GI.AN.EN.KI.KA.KA / LU.IGI.DIB.DU / KASKAL.NI.IMIN.DUG / GAR.NI.IMIN.NAM / 2 ŠE / 1 TUG2 / 1 GIŠ.NA2 / 1 GIŠ.KU.GAR / KUŠU2.MUŠ3{URUHX}.E / BA.DU / 1 ŠE / LU2.UMUM.MA.KID / BA.DU / GIŠ.KIN.TI / GAR. ŠU.IL2.LA
  7. NI.TUK.AN / GURUŠ.MIN.ME / PAD.DUG.GIŠ.SI.A.BUL.LA / NI.TUK.AN / E2.ENSI.KA / GAN.ENSI.KA.KE4 / E2.E2.SAL / GAN2.E.SAL.KID / E2.NAM.TUR / GAN2 E2.NAM.TUR.KID / ZA3.NI.NITA.NITA.AN / KI.SUR.RA / AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU.KA.TA / A.AB.EŠ2 / PA.KAŠ4.DI / E.GAL2.LAM / RU.LUGAL.KID / SAG.GAN2.GA.NA.KA / LAGABxU.NI.NI.KAK / IGI.NU.DUḪ / BA.KU / A.SUD.DU / GAN.GA.GAL.LA.A / IGI.NU.DUḪ / BA.KU / PI.LUL.DA / UD.BI.TA / E.ME.A / UD.AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU / UR.SAG.AN.EN.KID.LAL.KID
  8. URU.KA.GI.NA / NAM.LUGAL / NU11.BUR.KI.LA / E.NA.SUM.MA.A / ŠA3 LU2 1-TA / ŠU.NI.E.MA.TA.KU.BA.A / NAM.TAR.RA / UD.BI.TA / E.EŠ2.GAR / KA.LUGAL.NI / AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU.KID / E.NA.KA.GA / BA.KU / MA2.TA / LU2.MA2.DU.DU / E.TA.RU / ANŠE.TA / LU.TA / U2.DU.BI / E.TA.RU / U3.SAR.U2.KAxSAR.TA / ZAG.ḪA / E.TA.RU / ŠE.DU.BA / AḪxME.GI.NE.TA / KA.GUR7 / E.TA.RU / BAR.LU.UD.KA / BAR.GA2xPA.DUḪ.KA.KA / KU3.A.GA2.GA2.DA / PA.KAŠ4.BI
  9. E.TA.RU / IL2. ŠID. ŠID.NE / E2.GAL.EŠ2 / MU.IL2.A / PA.KAŠ4.BI / E.TA.RU / E2.ENSI2.KA / GAN2.ENSI2.KA.KA / AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU / GAL.LU2.BA / NI.KAK / E2.E2.SAL / GAN2.E2.SAL.KA / AN.BA.U2 / SAL.TUG2.BA / NI.KAK / E2.NAM.TUR / GAN2.E2.NAM.TUR.KA / AN.ŠUL.SA3.GA.NA / GAL.LU2.BA / NI.KAK / KI.SUR.RA / AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU.KA.TA / A.AB.EŠ2 / PA.KAŠ4.LU2.NU.E / LU2.KI.MAḪ.EŠ2.DU / KASKAL.NI 3 DUG / GAR.NI 1 (GEŠ2) 2 (U) AN / 1 GEŠ2.NA2 / 1 MAŠ.SAG.GA2 / KUŠU2.MUŠ3{URUHX}.E / BA.TUM3 / 3(ban2) ŠE.LU2.UMUM.MA.KID / BA.TUM3 / GI.AN.EN.KI.KA.KA
  10. LU.IGI.DIB.DU / KASKAL.NI 4 DUG / GAR.NI.4.AN / 1 ŠE / KUŠU2.MUŠ3{URUHX}.E / BA.TUM3 / 3(ban2) ŠE / LU2.UMUM.MA.KID / BA.TUM3 / 1 GAR.SAG.LAL.SAL / 1 SILA3.IR.NUN / NIN.AN.URU / BA.TUM3 / 7 GAR.KU.KU.NA / GAR.DU.BA.AN / 4 GAR.NE / KA.DU.BA.AN / 1 GAR.NE / GAR.URUxURUDA.RA.ḪIxBAD / 5 GAR.LU2.GI.GA.KA / 2 KASKAL.MUDX. 1.SA2.KA / UŠ.KU / GIR2.ZU.KI.KAM / 8(GEŠ2) 1 (U) GAR / 2 KASKAL.MUDX. 1.SA2.KA / UŠ.KU / NU11.LA.BUR.KI.KAM / 6(GEŠ2) 4 (U) 6 (AŠ) GAR / 2 KASKAL.MUDX. 1.SA2.KA / UŠ.KU.AN / 4(GEŠ2) 1 (U) GAR / 1 (GEŠ2) KASKAL.MUDX / NAM.UM.MA.AN / 3 (GEŠ2) GAR / 1 (GEŠ2) KASKAL.MUDX / ABBA2.IGI / NINA.KI.NA.ME / IGI.NU.DUḪ
  11. NI.RA.A / DU.BA / GAR.KA.DU.BA.NI 1 (GEŠ2).AN / 5 GAR.MI.BA.A.KA.NI / 1(GEŠ2) GAR.UD.DI.KA.NI / 6 GAR.MI.AN.NA.KA.NI / 1 GAR / 1 KASKAL..MUDX / 3(ban2) ŠE / LU2.SAG.BUR.URU.AK.DA.KAM / PAD.DUG.GIŠ.SI.A.BUL.LA / GURUŠ.MIN.KA / KA.NI.GI4 / GIŠ.KIN.TI / GAR. ŠU.IL2.LA.BA / KA.NI.GI4 / ŠID.GAR / SAR.GA2xAN.LALxLAL.DU.DU / NU.DU.DU / RU.GAL.LU2.RA / ANŠE ŠA6.GA / IGI.DIB.NA.TU / PA.NI.GA.EŠ2.NINDAxŠE / IGI.DIB.NA.TU / UD.DA.MU. EŠ2. NINDAxŠE. NINDAxŠE / KU3.ŠA3.GA2.A. ŠA6.GA / LA2.MA / IGI.DIB.NA.KA / UD.DA.NU. EŠ2. NINDAxŠE. NINDAxŠE / PA.AB2.ŠA3.BI / NA.NA.TAG.GI / E2.LU2.GU.LA.KID / E2.RU.LUGAL.KA / AB.US2.SA / LU2.GU.LA.BI / GA.EŠ2.NINDAxŠE / IGI.DIB.NA.KA / UD.DA
  12. MU.EŠ2.NINDAxŠE.NINDAxŠE / KU3.ŠA3.GA2.A. ŠA6.GA / LA2.MA / E2.MU.ŠEN.NAM / ŠE.SI.MA.NI / IGI.DIB.NA.KA / IGI.DIB.DA.NU. EŠ2. NINDAxŠE. NINDAxŠE / LU2.GU.LA.BI / RU.GAL.LU2.RA / AB2.ŠA3.BI / NA.NA.TAG.GI / NI.KA / TUR.NU11.LA.BUR.KI / ḪIxAŠ2.RA.TI.LA / GUR.DU.BA / ŠE.SI.GA / GAR.KA.A / SAG.GIŠ.RA.A / E2.EŠ2.BI / E.LUḪ / AMA.GI.BI / E.GAR / NU.SIK2.NU.MA.SU / LU2.A2.TUK / NU.NA.GA2.GA2.A / AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU.DA / URU.KA.GI.NA.KID / KA.BI.KA.E.DA.KEŠ2 / ŠA3.MU.BA.KA / I7.TUR. GIR2.ZU.KI / I3.TUK.A / AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU.RA / AL.MU.NA.KAK / MU.UD.BI.TA.BI / E.EŠ2.GAR / ID2.AN.SAL.TUG2.GIR2.ZU.EN.LIL2.KI.TA.NIR.GAL2 / URU.KA.GI.NA.KID / MU.MU.NA.ḪU.NA2 / A.LAGABxḪAL.ABxḪA.KI.DU.A / MU.NA.NI.LAL / A.LAGABxḪAL.KU3.GA.AN / ŠA3.BI.UD.UD.GA.AN / AN.ABxḪA / A.NI.LI.GAN.NA.TUM3

C. TRANSCRIPT

  1. dninĝirsu / ur-saĝ den-lil2-la2-ra / URU-KA-gi-na / lugal / lagaški-ke4 / e2-gal ti-ra-aš2 / mu-na-du3 / an-ta-sur-ra / mu-na-du3 / e2dba-u2 / mu-na-du3
  2. bur-saĝ / e2 sa2-du11-ka-ni / mu-na-du3 / ĝa2 udu ur4 / iri ku3-ga-ka-ni / mu-na-du3 / dnanše / i7 NINAki-du / i7 ki-aĝ2-ni / al mu-na-du3 / kun-bi / ab-ša3-ga / mu-na-ni-la2 / bad3-ĝirsuki
  3. mu-na-du3 / u4 ul-li2-a-ta / numun e3-a-ta / u4 bi-a / lu2 ma-laḫ5-ke4 / ma2-e-dab5 / anše u2-du-le / e-dab5 / udu- u2-du-le / e-dab5 / u3-mu2 u2-mu11 / enkud-de6 / e-dab5 / gudug-ge-ne / še gub-ba / ambarki-a / e-aĝ2 / sipad udu siki-ka-ke4-ne / bar udu had2-ka
  4. ku3-be2 ĝar-re-eš2 / lu22-gid2 / gala-maḫ / aĝrig / lu2-lungax / ugula-ugula-ne / bar sila4-gaba-ka-ka / ku3-be2 ĝar-re-eš2 / gu4 diĝir-re2-ne-ke4 / ki-šum2-ma / ensi2-ka / i3-uru4 / gan2 sa6-ga / diĝir.re.ne.ka / ki-šum2-ma / ki-ukuš2 / ensi2-ka / e-ĝal2-lam / anše surx-ra / gu4 du7-du7 / saĝĝa-saĝĝa-ne / e-ne-gir11-ra2-am6 / e ĝal2.am
  5. še saĝĝa-saĝĝa-ne / surx ensi2-ka-ke / e-ba / tug2 ĝeštug dnin-kilim gi4-li2-na / tug2 u3-aš2 / tug2 šu-du8-ur3 / tug2 niĝ2-bar-ba / gada u3-la2 / gu su3-ga / gu sa-la2 / saĝ-šu4 zabar3 / uruda kak zabar3 / ru-ur-ra zabar3 / kuš zalag-ga / a2 buru4-sig17 mušen / ku-mul / gibil2.gi še-nam2 / maš-bar-dul5 / saĝĝa saĝĝa-ne / Il2-še3 / i3-il2-am6 / saĝĝa niĝ2-ke4 / kiri6 ama-ukur3-ra2
  6. ĝiš na ba-ni-de5-de5 / gi-lim3 / e-ta keš2-ra2 / ad6 ki-maḫ-še2 DU / kaš2-ni 7 dug / ninda-ni 7 nam / 2 ŠEḫa-zi / 1 tug2 / 1 maš šaĝ-ĝa / 1 ĝiš-nu2 / uruḫ-e / ba-de6 / 1 še lu2 umum-ma-ke4 / ba-de6 / gi den-ki-ka-ka / lu2 u3-de6 / kaš2-ni 7 dug / ninda-ni 7 nam / 2 (ul) še / 1 tug2 / 1 ĝišna2 / 1 ĝišdur2-ĝar / uruḫ-e / ba-de6 / 1(ul) še / lu2 umum-ma-ke4 / ba-de6 / ninda šu-il2-la
  7. i3-tuku-am6 / ĝuruš-min-me / addirx a-bul-la / i3-tuku-am6/ e2 ensi2-ka / gan2 ensi2-ka-ke4 / e2 e2-munus / gan2 e2-munus-ke4 / e2-nam-dumu / gan2 e2-nam-dumu-ke4 / za3 i3-us2-us2-am6 / ki-sur-ra / dninĝirsu -ka-ta / a-ab-še3 / maškim-di / e-ĝal2-lam / šub-lugal-ke4 / saĝ ašag-ga-na-ka / pu2-ni i3-du3 / igi-nu-du8 / ba-dab5 / a-muš-ša4 / ašag-ga ĝal2-la-a / igi-nu-du8 / ba-dab5 / be6-lu5-da / u4-bi-ta / e-me-a / u4 dninĝirsu / ur-saĝ den-lil2-la2-ke4
  8. URU-KA-gi-na / nam-lugal / lagaški-la / e-na-šum2-ma-a / ša3 lu2 36000-ta / šu-ni e-ma-ta-dab5-ba-a / nam-tar-ra / u4-bi-ta / e-še3-gar / inim lugal-ni / dninĝirsu-ke4 / e-na-du11-ga / ba-dab5 / ma2-ta / lu2 ma2-laḫ5 / e-ta-šub / anše-ta / udu-ta / u2-du-bi / e-ta-šub / u3-mu2 u2-mu11-ta / enkud / e-ta-šub / še-gub-ba / gudu4-ge-ne-ta / ka-guru7 / e-ta-šub / bar udu-had2-ka / bar sila4 gaba-ka-ka / ku3-a-ĝa2-ĝa2-da / maškim-bi
  9. e-ta-šub / il2-saĝĝa-saĝĝa-ne / e2-gal-še3 / mu-il2-a / maškim-bi / e-ta-šub / e2-ensi2-ka / gan2 e2-ensi2-ka / dninĝirsu / lugal-ba / i3-gub / e2-e2-munus / gan2 e2-munus-ka / dba-ba6 / nin-ba / i3-gub / e2-nam-dumu / gan2-nam-dumu-ka / dšulsagana / lugal-ba / i3-gub / ki-sur-ra / dninĝirsu-ka-ta / a-ab-še3 / maškim lu2 nu-e / ad6 ki-maḫ-še2 DU / kaš2-ni 3 dug / ninda-ni 1(ĝeš) 2(u)-am6 / 1 ĝeš-nu2 / 1 maš-šaĝ-ĝa2 / uruh-e / ba-tum3 / 3 še lu2 umum-ma-ke4 / ba-tum3 / gi den-ki-ka-ka
  10. lu u3-de6 / kaš2-ni 4 dug / ninda-ni 4-am6 / 1 (ul) še / uruḫ-e / ba-tum3 / 3 (ban2) še / lu2 umum-ma-ke4 / ba-tum3 / 1 niĝ saĝ-la-munus / 1 sila ir-nun / ereš-diĝir-re2 / ba-tum3 / 7 ninda durunx-na / ninda gub-ba-am6 / 4 ninda-kum2 / zu2 gub-ba-am6 / 1 ninda kum2 / ninda banšur-ra-kam / 5 ninda lu2 zi-ga-ka / 2 kaš2.mudx 1 sa2-du11 / gala / lagaški-kam / 6(GEŠ2) 4 (U) 6 (AŠ) ninda / 2 kaš2.mudx 1 sa2-du11 / gala-am6 / 4(GEŠ2) 1 (U) ninda / 1 (GEŠ2) kaš2-mudx / nam-um-ma-am6 / 3 (GEŠ2) ninda / 1 (GEŠ2) kaš2-mudx / abba-igi / ninaki-na-me / igi-nu-du8
  11. zar2-ra-a / dub-ba / ninda zu2 gub-ba-ni 1-am6 / 5 ninda ge6-ba-a-ka.ni / 1(GEŠ2) ninda u4-sa2-ka-ni / 6 ninda ge6-an-na-ka.ni / 1 ninda / 1 kaš2-mudx / 3 še / lu2 saĝ-bur-re2 ak-da-kam / addirx a-bul-la / ĝuruš-min-ka / inim i3-gi4 / ĝiš-kin-ti / ninda šu il2-la-ba / inim i3-gi4 / saĝĝa-niĝ2 / kiri6 ama-ukur3-ra2 / nu-laḫ5 / RU lugal-ra / anše ša6-ga / u3-na-tu / ugula-ne3 ga-še3-sa10 / u3-na- du11 / u4-da mu- še3-sa10– sa10 / ku3 ša3-ĝa2 a-ša6-ga / la2-ma / u3-na-du11 / u4-da nu-še3-sa10– sa10 / ugula lipišx-be2 / na-na tag-ge2 / e2 lu2-gu-la-ke4 / e2 RU-lugal-ka / ab-us2-sa / lu2-gu-la-bi / ga- še3-sa10 / u3-na-du11 / u4-da
  12. mu-še3-sa10-sa10 / ku3 ša3-ĝa2 a-ša6-ga / la2-ma / e2-mu šen-nam / še si-ma-ni / u3-na-du11 / u3-da nu-še3-sa10– sa10 / lu2-gu-la-bi / RU lugal-ra / lipišx-be2 / na-na tag-ge2 / i3-du11 / dumu lagaški / ur5-ra ti-la / gur gub-ba / še si-ga / niĝ2 zuḫ-a / saĝ-ĝiš-ra-a / e2-eš2-bi / e-luḫ / ama-gi4-bi / e-ĝar / nu-siki nu-ma-kuš / lu2 a2-tuku / nu-na-ĝa2-ĝa-a / dninĝirsu-da / URU-KA-gi-na-ke4 / inim-be ka e-da-keš2 / ša3 mu-ba-ka / i7 tur ĝirsuki / i3 tuku-a / dninĝirsu-ra / al mu-na-du3 / mu u4-bi-ta-bi / e-še3-ĝar / i7 dninĝirsu nibruki-ta nir-ĝal2 / URU-KA-gi-na-ke4 / mu mu-na-sa4 / id2 ninaki-du-a / mu-na-ni-la2 / id2 ku3-ga-am6 / ša3-bi dadag-ga-am6 / dnanše / a-zal-le ḫe2-na-tum3

D. TRANSLASI

dninĝirsu, ursaĝ denlil.a(k).ra {untuk dninĝirsu, Pahlawan (milik) denlil}
urukagina, lugal lagaš.(a)k.e {urukagina, raja (dari) lagaš (melakukan)}
egal tiraš {istana tiras}
mu.na.(n).du.Ø {(dia) telah membangun (buat)}
antasura {antasura}
mu.na.(n).du.Ø {(dia) telah membangun (buat)}
e2.dbaba {kuil dbaba}
mu.na.(n).du.Ø {(dia) telah membangun (buat)}
bursaĝ e2sadu.k.ani {ruang khusus (?) rumah persembahan rutin}
mu.na.(n).du.Ø {(dia) telah membangun (buat)}
udu.ur4 iri kug.ak.ani {tempat suci pemangkasan bulu kambing}
mu.na.(n).du.Ø {(dia) telah membangun (buat)}

dnanše {untuk dnanše}
id2 niĝinki.du; id2 ki.aĝ2.ni; {kanal menuju niĝinki, kanal kesayangannya}
al mu.na.(n).du.Ø {(dia) telah gali (buat+rusak)}
kun.bi; ab.šag4.a; {hilirnya, sampai ke tengah laut}
mu.na.ni.(n.)la2 {(dia) telah teruskan (perpanjang)}
bad3.ĝirsuki {benteng ĝirsuki}
mu.na.(n).du.Ø {(dia) telah bangun}

u4.uli.a.ta; numun e.a.ta {sejak dahulu kala, sejak tunas mulai tumbuh}
u4.bi.a {di hari (itu)}

lu2 ma.laḫ.(a)k.e {(oleh) ketua perahu}
ma2 e.dab5 {perahu disita}
anše udul.e {(oleh) pengawas keledai}
e.dab5 {disita}
ša3.u2.du.le {(oleh) pengawas burung}
e.dab5 {disita}
udu u2.du.le {(oleh) pengawas ternak}
e.dab5 {disita}
u3.mu2 u2.mu11; enkud.e6 {penjual ikan, oleh petugas pajak}
e.dab5 {disita}

gudug.ene; še guba {para pendeta (menjadi) pekerja barley}
ambarki.a {di ambarki}
e.aĝ2 {(ikut) menakar}

sipad udu.siki.(a)k.ak.ene {penggembala kambing berbulu banyak}
bar udu had2.(a)k.a(k) {mengesampingkan kambing putih}
ku3.bi.e ĝar.eš(e) {(lebih) memilih meletakan perak}

lu22.gid2; gala.maḫ; aĝrig; lu2.lungax; ugula.ugula.ne {para pengawas, penyanyi lament, pelayan, pembuat bir, dan mandor}
bar sila4.gaba.(a)k.ak.a {di tempat ternak muda}
ku3.bi.e ĝar.eš(e) {(lebih) memilih meletakan perak}

gu4 diĝir.ene.(a)k.e {sapi (dari) para tuhan}
ki.šum2.a; ensi2.(a)k.a {di kebun bawang (milik) penguasa}
i3.uru4 {membajak}

anše sur.a; gu4 du7-du7 {keledai pekerja dan sapi}
saĝĝa.saĝĝa.(e)ne {para pendeta}
ene.gir.am6 {kemudian memanfaatkan}

še saĝĝa.saĝĝa.(e)ne {barley para pendeta}
surx ensi2(a)k.ak.e {Orang para penguasa}
e.ba {membagi}

tug2 ĝeštug dninkilimgi4-li2-na {pakaian telinga luwak (?)}
tug2 u3.aš2  {pakaian berlapis (?)}
tug2 šudur {sarung tangan (?)}
gada u3.la2 {pakaian lembut (?)}
gu su3.ga {pakaian menerawang (?)}
gu sa.la2 {linen kasar (?)}
saĝ-šu4 zabar3 {helm perunggu}
uruda kak zabar3 {anak panah tembaga}
ru ura zabar3 {busur perunggu}
kuš zalag-ga {(pakaian) kulit yang telah diolah}
a2 buru4.sig17 mušen {sayap gagak kuning}
kumul {(daun rempah) kumul}
gibilgi šen.am {kayu bakar untuk perang (?, wkwk)}
maš.bardul {domba berbulu}
saĝĝa saĝĝa.(e)ne {para pendeta (menerima)}
il2.še3 {mengesampingkan (pajak) il2}
i3.il2.am6 {(yaitu) bekerja bakti}

saĝĝa niĝ2.(a)k.e {pendeta pemilik kesucian}
kiri6 ama-ukur3.a {di kebun kurma orang miskin}
ĝiš na b(i).ani.ri.ri {menebang-nebang}
gilim {tambang jerami}
e.ta keš2.ra2 {(darinya) mengikatnya}

ad6 ki.maḫ.še2 DU {mayat (menuju) tempat tujuan besar (kuburan)}
kaš2.ni 7 dug {bir-nya 7 kendi (140 liter)}
ninda.ni 7 nam {rotinya 420 irisan}
2 Šeḫa.zi {2 ḫazi gandum (72 liter)}
1 tug2 {1 pakaian}
1 maš šaĝĝa {1 kambing bagus}
1 ĝiš.nu2 {1 tempat tidur}
uruḫ.e {pengubur}
ba-de6 {membawa}

1 še lu2 umum-ma-ke4 {1 ul barley wanita yang berkabung (36 liter)}
ba.de6 {membawa}

gi denki.(a)k.ak.a {di alang-alang denki}
lu2 u3.de6 {seseorang dibawa (dikubur}
kaš2.ni 7 dug {bir-nya 7 kendi (140 liter)}
ninda.ni 7 nam {rotinya 420 irisan}
2 (ul) še {2 barley (72 liter)}
1 tug2 {1 pakaian wol}
1 ĝišna2 {1 tempat tidur}
1 ĝišdur2.ĝar {1 kursi}
uruḫ.e ba.de6 {pengubur membawa}

ĝeškiĝti {pengrajin}
ninda šuila {roti šuila (roti petisi mayat)}
i3.tuku.am6 {(kemudian) membawa}

ĝuruš: min.me {anak muda: 2 tiket}
addirx abula {perahu gerbang besar (akhirat)}
i3.tuku.am6 {(kemudian) membawa}

ensi2.(a)k.a; gan2 ensi2.(a)k.ak.e {rumah penguasa dan ladangnya}
e2 e2.munus; gan2 e2.munus.(a)k.e {kuil e2-munus dan ladangnya}
e2 nam.dumu; gan2 e2.nam.dumu.(a)k.e {kuil anak (penguasa) dan ladangnya}
za3 i3.us2.us2.am6 {semuanya saling mengaku (memiliki)}

kisura dninĝirsu.(a)k.a.ta {dari batas (milik) tuhan dninĝirsu}
a.ab.še3 {sampai ke laut}
maškim.di {juru sita (polisi) berkata}
e.ĝal2.lam {berada (berkuasa)}

šub.lugal.(a)k.e {bawahan penguasa}
saĝ ašag.an(i).ak.a {di bagian atas ladangnya}
pu2.ni i3.du3 {akan membuat sumur}
iginudu {orang buta}
ba.dab5 {dikumpulkan}
a.muš.ša4 {kanal irigasi}
ašag.a ĝal2.la.a {yang ada di ladangnya}
iginudu {orang buta}
ba.dab5 {dikumpulkan}

biluda {kebiasaan}
u4.bi.ta {sejak dulu}
e.me.a {begitulah}

u4.dninĝirsu, ursaĝ denlil.a(k).ra {di hari dninĝirsu, pahlawan (milik) enlil}
urukagina, {urukagina}
nam.lugal lagaš.(a)k.e {penguasaan (atas) lagaš}
e.na. šum2.a.a; ša3 lu2 36000.ta {memberikan dari tengah ribuan orang}
šu.ni e.ma.ta.dab5.ba.a {tangannya telah menerima}
namtar.a {ketentuan}

u4.bi.ta {dari hari tersebut}
e.še3.gar {mengembalikan}
inim lugal.ni {perintah rajanya,}
dninĝirsu.(a)k.e {(yaitu) dninĝirsu}
e.na.dug.a {yang telah katakan padanya}

ba.dab5 {mengumpulkan}
ma2.ta; lu2 malaḫ {dari perahu, kepala nelayan}
e.ta.šub {dia pecat}

anše.ta; udu.ta {dari keledai dan kambing}
udu.bi {kepala penggembalanya}
e.ta.šub {dia pecat}

umu.ta {dari toko ikan}
enkud {petugas pajak}
e.ta.šub {dia pecat}

še guba; gudug.ene.ta {dari barley para pendeta}
kaguruk {pengawas lumbung}
e.ta.šub {dia pecat}

bar udu had2.(a)k.a; bar sila4 gaba.(a)k.ak.a {Yang mengesampingkan kambing putih dan kambing wol}
ku3.a.ĝa.-ĝa2.da {dan lebih menerima perak}
maškim.bi {petugasnya}
e.ta.šub {dia pecat}

il2.saĝĝa.saĝĝa.ne {pajak dari pegawai kuil}
egal.še3 {ke istana}
mu.il2.a {telah dikirimkan}
maškim.bi {petugasnya}
e.ta.šub {dia pecat}

e2.ensi2.(a)k.a; gan2 e2.ensi2.(a)k.a {di rumah dan ladang penguasa}
dninĝirsu, lugal.bi.a {dninĝirsu, tuan mereka}
i3.gub {berwenang}

e2 e2.munus; gan2 e2.munus.(a)k.a {di kuil dan ladang e.munus}
dbaba, nin.bi.a {dbaba, nyonya mereka}
i3.gub {berwenang}

e2 nam.dumu; gan2 nam.dumu.(a)k.a {di kuil dan ladang e.munus}
dšulsagana, lugal.bi.a {dšulsagana, tuan mereka}
i3.gub {berwenang}

kisura dninĝirsu.(a)k.a.ta; a.ab.še3 {dari batas dninĝirsu sampai ke laut}
maškim lu2 nu.e {tidak ada orang yang boleh bertindak sebagai petugas}

ad6 ki.maḫ.še2 DU {mayat (menuju) tempat tujuan besar (kuburan)}
kaš2.ni 3 dug {bir-nya 3 kendi (60 liter)}
ninda.ni 1(ĝeš) 2(u).am6 {rotinya 80 irisan}
1 ĝiš.nu2 {1 tempat tidur}
1 maš šaĝĝa {1 kambing bagus}
uruḫ.e {pengubur}
ba.tum3 {membawa}

gi denki.(a)k.ak.a {di alang-alang enki}
lu2 u3.de6 {seseorang dibawa (dikubur)}
kaš2.ni 4 dug {bir-nya 4 kendi (80 liter)}
ninda.ni 4 nam {rotinya 240 irisan}
1 (ul) še {1 barley (36 liter)}
uruḫ.e ba.tum3 {pengubur membawa}

3 (ban2)še {3 ban2 barley (8 liter)}
lu2 umum.ak.e {wanita berkabung}
ba.tum3 {membawa}

1 niĝ saĝ.la.munus {1 hiasan kepala}
1 sila ir.nun {1 parfum terbaik}
ereš-diĝir.e; ba.tum3 {pendeta ereš-diĝir, membawa}

7 ninda durunx.na; ninda guba.am6 {420 irisan roti kering untuk pekerja}
4 ninda.kum2; zu2 guba.am6 {40 irisan roti panas untuk dimakan}
1 ninda kum2; ninda banšur.ak.am {10 irisan roti panas untuk di meja persembahan}
5 ninda lu2 ziga.(a)k.a {5 irisan untuk para petugas pemungut}
2 kaš2.mudx 1 sadug; ĝirsuki-kam {2 kendi bir besar dan 1 kendi persembahan untuk penyanyi ritual gala dari ĝirsuki}
8(GEŠ2) 1 (U) ninda; 2 kaš2.mudx 1 sadug; gala lagaški-kam {490 irisan roti, 1 kendi besar bir dan satu kendi persembahan untuk penyanyi ritual gala dari lagaški}
6(GEŠ2) 4 (U) 6 (AŠ) ninda; 2 kaš2.mudx 1 sadug; gala-am6 {406 irisan roti, 1 kendi besar bir dan satu kendi persembahan untuk penyanyi ritual gala dari kota lainnya}
4(GEŠ2) 1 (U) ninda; 1 (GEŠ2) kaš2.mudx; nam umma.am6 {250 irisan roti dan 1 kendi besar bir untuk wanita tua}
3 (GEŠ2) ninda; 1 (GEŠ2) kaš2.mudx; abba.igi {180 irisan roti dan 1 kendi besar bir untuk lelaki tua}

iginudu; zar2.ra.a dub.a {orang buta yang menunggui}
ninda zu2 gub.ani 1.am6; 5 ninda ge6.ba.ak.ani; 1(GEŠ2) ninda u4.sa.ak.ani; 5 ninda ge6.ana.ak.ani {1 irisan untuk makan malam, 5 irisan untuk tengah malam, 1 irisan untuk pagi hari, dan 6 irisan untuk tengah hari}
1 ninda; 1 kaš2.mudx; 3 še; lu2 saĝbur.e ak.da.am {60 irisan roti, 1 bir kendi besar, 3 ban barley (18 liter); untuk pendeta saĝbur}

šub.lugal.ra {bawahan penguasa}
anše ša6-ga; u3.na.tu {ketika keledai terbaik telah lahir}
ugula.ne3 ga.še3.sa10 {mandornya: Saya ingin membeli}
u3.na.du11 {telah mengatakan}
u4.da mu.še3.sa10. sa10 {saat sepakat, akan membeli}
ku3 ša3.ĝa2 a.ša6-ga {perak, hati telah setuju (memuaskan)}
la2.ma {bayar saya}
u3.na.du11 {telah mengatakan}
u4.da nu.še3.sa10.sa10 {saat tidak sepakat}
ugula lipišx.be2 {mandor yang marah}
na-na tag.e {tidak boleh menyerangnya}

e2 lu2.gu.la.(a)k.e {ketika rumah seorang pejabat}
e2 šub.lugal.ka {rumah bawahan penguasa}
ab.us2.sa {bersama-sama}
lu2.gu.la.bi {pejabatnya}
ga.še3.sa10 {saya ingin membeli}
u3.na.du11 {telah mengatakan}
u4.da mu.še3.sa10. sa10 {saat sepakat, akan membeli}
ku3 ša3.ĝa2 a.ša6-ga {perak, hati telah setuju (memuaskan)}
la2.ma {bayar saya}
e2.mu šen.nam {rumahku luas}
še si.ma.ni {dengan barley penuhi}
u3.na.du11 {telah dikatakan}
u4.da nu.še3.sa10.sa10 {saat tidak sepakat}
lu2.gu.la.bi {pejabatnya}
na-na tag.e {tidak boleh menyerangnya}

dumu lagaški {warga lagaški}
urra til.a {hidupnya berhutang}
gur gub.ba {membuat (baru) takaran (gur)}
še si.ga {mengurangi barley}
niĝzuha {pencuri}
saĝ ĝiš ra.a {pembunuh}
e2.eš2.bi {rumah tali-nya (penjara)}
e.luḫ {dikosongkan}
ama.gi4.bi {pembebasannya}
e.ĝar {ditetapkan}

nusiki numukuš {anak yatim-piatu dan janda}
lu2 a2.tuku {orang berkuasa}
nu.na.ĝa2.ĝa2.a {tidak akan menghambakan}

dninĝirsu.da; urukagina.(a)k.e {dengan dninĝirsu, urukagina}
inim.be ka e.da.keš2 {perintahnya merupakan kesepakatan mengikat}

ša3 mu.b.ak.a {di tahun itu}
i7 tur ĝirsuki {kanal kecil ĝirsuki}
i3.tuku.a {dia dapatkan}
dninĝirsu.ra {untuk dninĝirsu}
al mu.na.(n).du3 {dia gali}
mu u4.bi.ta.bi {dan nama dahulunya}
e.še3.ĝar {dia kembalikan}

i7 dninĝirsu nibruki.ta nirĝal {kanal dninĝirsu dengan otoritas dari nibruki}
urukagina.(a)k.e {urukagina}
mu mu.na.(n).sa4 {menamakan untuknya}

i7 ninaki.du.a  {kanal menuju niĝinki}
mu.na.ni.(n).la2 {dia perpanjang}
i7 ku3g.am6 {kanal suci}
ša3.bi dadag.am6 {dengan alirannya yang murni}
dnanše; azal.e ḫe2.na.tum3 {dnanše, selangkangannya, semoga mengalirkan air}

E. NOTES

Seperti peraturan-peraturan lain yang ditulis manusia, komposisi teks urukagina ini ditulis secara terformulasi sehingga ada kesan membosankan (seperti tulisan ini). Formulasi penulisan hukum dari awal periode tulisan ini sepertinya masih dipertahankan sampai saat ini; dimulai dengan menimbang, mengingat dan diakhiri dengan memutuskan. Namun karena masyarakat sumeria dari awal pembentukannya beraroma religius, ada semacam dedikatori dalam pembuka dan penutup hampir seluruh inskripsi monumental/royal-nya.

(Pembukaan)

“Untuk[7] dninĝirsu[8], Pahlawan denlil[9]. Urukagina, raja Lagaš telah membangun istana Tiras, Antasura[10] dan Kuil Baba[11] berserta ruang khusus[12] persembangan rutin dan pemangkasan bulu kambing di dalam kompleks sucinya”
“untuk dnanše[13], (Urukagina) telah menggali kanal kesayangan (dnanše) sampai ke kota niĝin[14], dan hilirnya diteruskan sampai ke laut. Serta telah membangun benteng ĝirsu[15]

dninĝirsu (dninurta) dan dImdugud (Anzud) dalam relief di Ninua (Nineveh, dkt Mosul, Iraq Utara)

(Menimbang)

“Sejak dahulu kala, sejak kehidupan mulai muncul. Pengawas perahu, pengawas burung, pengawas ternak dan petugas pasar ikan; mengkorup wewenangnya”.
“para pendeta gudug[16]-pun ikut menakar barley di kota ambar”
“para penggembala wol lebih memilih perak daripada kambing putih”
“para pengawas, penyanyi lament, pelayan, pembuat bir, dan mandor; lebih memilih perak ketimbang ternak muda”
“sapi milik rumah tuhan dipakai membajak kebun para penguasa”
“keledai pekerja dan sapi dimanfaatkan oleh para pendeta”
“para elit penguasa membagi barley milik para pendeta”
“sebagai ganti pajak il2, para pendeta menerima[17]: pakaian telinga luwak (?), pakaian berlapis (?), sarung tangan (?), lembut lembut (?), pakaian menerawang (?), linen kasar (?), helm perunggu, anak panah tembaga, busur perunggu, (pakaian) kulit yang telah diolah, sayap gagak kuning, (daun rempah) kumul, kayu bakar untuk perang (?, wkwk), dan domba berbulu”.
“pendeta suci[18] menebang-nebang kebun kurma orang miskin dan membundel hasilnya”
“uruḫ[19], yang mengantar mayat ke kuburan membawa[20]: bir 7 kendi (140 liter), roti 420 irisan, 2 ḫazi gandum (72 liter), 1 pakaian, 1 kambing bagus, dan 1 tempat tidur”
“wanita yang berkabung membawa 1 ul barley (36 liter)”
“untuk penguburan di alang-alang denki[21], uruḫ membawa: bir 7 kendi (140 liter), roti 420 irisan, 2 barley (72 liter), 1 pakaian, 1 tempat tidur dan 1 kursi; untuk ĝeškiĝti (pengrajin) membawa roti šuila[22]; dan dua orang anak muda mendapatkan tiket sampan gerbang besar (akhirat)[23]
“rumah penguasa dan ladangnya, kuil e2-munus dan ladangnya, kuil anak (penguasa) dan ladangnya; semuanya saling mengaku (memiliki kewenangan)”.
“dari batas (milik) tuhan dninĝirsu sampai ke laut, maškim (polisi?) berada”
“bawahan penguasa[24] mempekerjakan orang buta[25] untuk membuat sumur di bagian atas ladangnya dan kanal yang melalui ladangnya”

“Tradisi sejak dahulu begitulah”

(Mengingat)

“di hari dninĝirsu, pahlawan denlil, memilih Urukagina sebagai lugal Lagaš dari tengah ribuan orang. Tangannya telah menerima ketentuan[26]
“dari hari itu, dia merestorasi perintah rajanya, dninĝirsu, yang telah diungkapkan padanya”

(Memutuskan)

“memecat kepala perahu yang mengambil perahu”
“memecat kepala penggembala dari keledai dan kambingnya”
“memecat petugas pajak dari toko ikan”
“memecat pengawas lumbung dari barley milik pendeta”
“memecat petugas pajak yang menerima perak dan mengesampingkan kambing putih dan kambing bulu”
“memecat petugas yang memungut pengganti pajak il2 untuk kuil dan mengirimkannya ke istana”

“di rumah dan ladang penguasa, dninĝirsu tuan mereka berwenang”
“di kuil dan ladang e.munus, dbaba, nyonya mereka berwenang”
“di tempat dan ladang anak-anak, dšulsagana, tuan mereka berwenang”
“dari batas dninĝirsu sampai ke laut, tidak ada orang yang boleh bertindak sebagai petugas”

“uruḫ, yang mengantar mayat ke kuburan membawa: bir 3 kendi (60 liter), roti 80 irisan, 1 tempat tidur, dan satu kambing bagus”
“wanita yang berkabung membawa 1 ban barley (18 liter)”

“untuk penguburan di alang-alang denki[27], uruḫ membawa: bir 4 kendi (80 liter), roti 240 irisan, dan 1 barley (36 liter), serta 3 ban2 barley untuk wanita berkabung (18 liter)”
“pendeta ereš-diĝir[28] membawa 1 hiasan kepala dan 1 parfum terbaik”

“420 irisan roti kering untuk para pekerja, 40 irisan roti panas untuk dimakan, 10 irisan roti panas untuk persembahan, 5 irisan untuk para petugas pemungut,
“1 kendi bir besar dan 1 kendi persembahan untuk penyanyi ritual gala[29] dari ĝirsuki,
“490 irisan roti, 1 kendi besar bir dan satu kendi persembahan untuk penyanyi ritual gala dari lagaški,
“406 irisan roti, 1 kendi besar bir dan satu kendi persembahan untuk penyanyi ritual gala dari kota lainnya”
“250 irisan roti dan 1 kendi besar bir untuk wanita tua”
“180 irisan roti dan 1 kendi besar bir untuk lelaki tua”

“untuk orang buta yang menunggui: 1 irisan untuk makan malam, 5 irisan untuk tengah malam, 1 irisan untuk pagi hari, dan 6 irisan untuk tengah hari”
“untuk pendeta saĝbur[30]: 60 irisan roti, 1 bir kendi besar dan 3 ban barley (18 liter)”
“dua orang anak muda mendapatkan tiket sampan gerbang besar dihilangkan”

“pendeta suci tidak membawa dari kebun kurma orang miskin”

“ketika lahir keledai terbaik bawahan penguasa, mandornya mengatakan,’saya ingin membeli’, dan ketika dia menyepakatinya, danmengatakan,’bayarlah harganya’.”
“atau ketika tidak disepakati, mandor tidak boleh menyerangnya karena marah”

”ketika seorang pembesar yang dekat dengan bawahan penguasa mengatakan: ‘saya ingin membeli’, dan harganya disepakati serta telah dikatakan: ‘bayarlah harga yang aku inginkan! Rumahku memiliki tempat luas, penuhi dengan barley’.”
“atau ketika tidak disepakati, sang bawahan tidak boleh diserang karena marah”

“itulah dekrit yang dia utarakan”

“untuk penduduk lagaš—yang mempunyai utang, yang mengatur (salah) takaran, pencuri, dan yang menghilangkan nyawa—penjaranya telah dikosongkan dan pembebasannya ditetapkan”

“urukagina telah membuat kesepakatan dengan dninĝirsu bahwa dia tidak akan menghambakan anak yatim-piatu atau janda kepada yang berkuasa”

(Penutup)

“Di tahun urukagina menggali kanal kecil ĝirsu untuk dninĝirsu, dan dia mengembalikannya pada nama lamanya, serta menyebutnya ‘kanal dninĝirsu dengan otoritas dari nibruki‘.”

“dia memanjangkan kanal menuju niĝin, kanal suci yang semoga alirannya terus membawa air untuk dnanše”

F. CATATAN TAMBAHAN

  • Dua minggu yang lalu, draft dari tulisan ini saya rasa cukup (melelahkan sehingga layak) untuk dipublish. Namun setelah membaca ulang Wilcke’s “Early Ancient Near Eastern Law” (2007:15), keraguan besar muncul terutama berkaitan dengan asumsi dasar dari keseluruhan fondasi narasi draft tersebut. Wilcke menganggap hukum dalam kerangka Durkheimian yang melihat hukum sebagai basis masyarakat. Hukum dibentuk dan diletakan secara bersama sehingga membangun sebuah pengaruh relasi bersama. Oleh karena itu semua interaksi individu dan pertukaran materi dan simbolis barang dalam sebuah masyarakat tergantung akan eksistensi sebuah aturan yang diterima dan diberlakukan, i.e., hukum. Dengan pandangan seperti itu, hukum telah berlaku selama terbentuknya sebuah masyarakat yang tentunya pengetahuan akan kelahirannya telah hilang dalam era pra-literatur. Saya belum menelusuri ramifikasi potensial dari perubahan perspektif tersebut. Kadang kita hanya bisa menghela nafas, ketika kita ingin menambah detail sebuah bangunan narasi, muncul satu informasi ‘janggal’. Bagaimanapun kita ingin mengharmonisasikannya, sang kotak tidak mau masuk ke lubang bulat. Dan semuanya seperti ‘house of cards” runtuh didepan mata menyisakan puing-puing fondasi berserakan. Tar dilanjutkan mun ngomongin sejarah.
  • Lagaš[31] adalah salah satu negara-kota tertua dan terpenting dalam politik Timur Dekat Kuno, terutama sejak paruh kedua millennium ke-3. Di bawah Eannatum[32] (2455-2425 bce), Lagaš berhasil menganeksasi hampir keseluruhan Sumer—termasuk Kiš, Nibru (Nippur), Urim (Ur), Larsa, Akšak dan Uruk (Unug, walau sebentar). Selain itu memperluas wilayah Sumer dengan menundukan Elam (Teluk Persia), menghancurkan Subartu, dan meminta upeti dari Mari. Steele of Vultures dari Eannatum merupakan peninggalan imperium pertama yang bisa diverifikasi oleh literatur.
  • Urukagina adalah lugal independen terakhir dari Lagaš, memerintah selama 7 tahun. Tahun pertama pemerintahannya ia mengeluarkan dekrit pertama reformasi-nya. Perubahan terhadap tata pemerintahan dalam reformasi tersebut mengarah pada spekulasi bahwa dia adalah seorang usurper/pengkudeta (Mieroop, 2016:202.9). Pandangan lain melihat perubahan kekuasaan tersebut terjadi secara legitimate (Frayne, 2007), menurut Powell sebutan usurper terhadap urukagina muncul dari inskripsi musuhnya yaitu Lugalzagesi.
  • Pada awalnya, dekrit urukagina tersebut diterima secara bulat-bulat sebagai dokumen penanggulangan ketidakadilan sosial yang terjadi di lagaš. Penelitian terhadap dokumen lain—terutama arsip ekonomi dari e2-baba (sebelumnya bernama, e2-munus)—memperlihatkan bahwa perubahan nama tersebut diikuti dengan peningkatan aktivitas household tersebut (dari 50 personel menjadi 1500). Pandangan skeptik melihat dokumen tersebut sebagai langkah pemusatan kekuasaan cerdik dan licik urukagina.
    • Menyebutkan bahwa praktek dan kebiasaan masa lalu (dalam menimbang) sebagai praktek korup.
    • Berlindung dikata-kata indah dia mengatakan bahwa dia mendapat mandat dari tuhan (dninĝirsu) dengan persetujuan Nibru dan patronnya (denlil), yang tertulis dalam namtara (tablet of destinies).
    • Melucuti kekuasaan istana (e2-gal) dan kuil (e2-ninnu) dan mengalihkannya ke e2-baba.
    • Mengurangi pembagian jatah kewajiban dari kuil terhadap ritual penguburan jenazah.
    • Sebelum itu ia menempatkan dirinya (pada periode setelahnya istrinya, šaša) sebagai administrator dari e2-baba.
    • Jadi intinya memindahkan letak korupsi dari tempat lain menjadi dibawah kekuasaannya. Korupsi dilarang kecuali dia (kuilnya) yang melakukan.
  • Dalam versi ketiga reformasi urukagina (dikeluarkan pada tahun terakhir kekuasaannya), terdapat bukti tertulis pertama degradasi kedudukan perempuan. French (2008:100) melihat bahwa reformasi ini menyebutkan beberapa kejahatan yang hanya bisa dilakukan oleh perempuan yaitu ’perjinahan’. Pasal yang lain menyebutkan ‘jika seorang perempuan berbicara dengan cara tertentu (melewati batas strata sosial-nya), mulutnya harus dihancurkan dengan bata bakar (fired brick), dan tanahnya dipajang di gerbang kota”, “perempuan yang pada zaman dahulu dapat mengambil dua suami[33], sekarang perempuan meninggalkan kejahatan tersebut”. Dengan meningkatnya intensitas perang pada akhir ED III, kekuasaan perempuan semakin tergerus karena dianggap semakin tak berguna. Para pekerja-corvee labour-kuil semakin diberi status tinggi sebagai imbalan kepahlawanan.
  • Sebagai imbas dari pemusatan kekuatan dan reformasi struktural tersebut, negara-kota lagaš menjadi terlalu lemah dalam peperangan melawan Umma (Ĝiša). Dengan serbuan dari Lugalzagesi, penguasa Umma (dan kemudian Uruk), kekuasaan lagaš menjadi terbatas hanya pada kota sucinya (Ĝirsu).
  • Kesibukan dalam perang ratusan tahun tersebut berakhir dengan melemahnya baik Umma maupun Lagaš. Kekuatan baru dari luar Mesopotamia Selatan kemudian datang. Dinasti Akkad dibawah Sargon (pengkudeta ur-zababa, dari Kiš) menundukan keseluruhan Sumer dan Akkad dibawah kekuasaannya. Kedudukan berbagai negara-kota tersebut menjadi semacam provinsi.
  • Segitu dulu, cape panjang teuing.

 


[1] Saya mengesampingkan dulu dekrit enmetena karena disamping teksnya sendiri yang cukup pendek, namun memerlukan penjelasan yang menyeluruh tentang Sumerian’s Hundred Years War, sebuah perang berkepanjangan di batas kota antara umma dan lagaš.
[2] Para filolog masih mendebatkan pelafalan dari 𒌷𒅗𒄀𒈾 (URU.KA.GI.NA), sebagian melafalkan /urukagina/, /irikagina/, dan bahkan bisa dibaca /uruinimgina/. Disini saya memilih urukagina tanpa mempertimbangkan berbagai perbedaan interpretasi tersebut. [URU] Frayne (2007) memilih menuliskan URU-KA-gina. Edzard /iri/, Lambert /uru/. [KA] Hruška (1973) membaca /inim/.
[3] Penyempitan daerah kekuasaannya diakibatkan oleh berbagai kekalahan perang dengan Lugalzagesi penguasa Umma, 𒄑𒆵𒆠 (Ĝiša).
[4] Saya masih memilih menggunakan Timur Dekat Kuno daripada Asia Barat. Meski problematik, penyebutan tersebut mengikut-sertakan Mesir (yang termasuk Afrika) kedalam wilayah bahasannya.
[5] Istilah codex sendiri problematik. Pertama tidak dicantumkan dalam ‘caudex’ (kayu/kertas/buku), dan pasal-pasalnya tidak mewakili sebuah fondasi hukum konsisten yang diusungnya.
[6] AO 03278 ini dikatalog ulang oleh Frayne (1998) menjadi E1.9.9.1 (1) dan P222607 oleh CDLI.
[7] penyebutan deity(s), biasanya sesuai dengan wewenang dan kekuasaan dari deity tersebut.
[8] dninĝirsu adalah nama lokal dari dninurta (AN.NIN.IB, 𒀭𒊩𒌆𒅁), secara harfiah berarti “lord of ĝirsu”. Ia adalah tuhan patron dari negara-kota Lagaš. Pemujaan terhadap tuhan ini berjalan sampai terus sampai millennium pertama bce di Ninue (Biblikal Nineveh, Mosul Modern).
[9] Penelusuran saya mengenai julukan pahlawan denlil menemui kebuntuan. Volk (1999: 102) menyatakan dninĝirsu berhasil membunuh berbagai monster, termasuk dImdugud (𒀭𒅎𒂂) atau dAnzud. Monster burung pencuri tablet nasib (dub namtara, 𒁾𒉆𒋻𒊏) yang menurut literatur berbahasa Akkadian adalah milik denlil. Sayangnya dalam literatur Sumeria sendiri, tablet tersebut adalah milik dEnki (lihat komposisi Ninurta and the Turtle). Tablet nasib ini memberikan pemegangnya kuasa yang bisa menentukan nasib dunia. Berupa tablet tanah liat yang bertuliskan cuneiform dan disegel dengan segel silinder, oleh karenanya memiliki kekuatan legalitas yang mengikat (Black, Green & Rickards, 2004:173).
[10] Ada kemungkinan antasura adalah tempat perlindungan dninĝirsu di batas utara negara-kota lagaš. Batas ini ada kemungkinan batas terluar daerah Gu’edena yang diperebutkan dengan Umma dalam perang 150 tahun (2500-2350 BCE).
[11] Menurut Rubio (2010:35) pelafalan dari AN.BA.U2 (𒀭𒁀𒌑) adalah dbaba dan bukan dbau ataupun dbawu. dbaba adalah nama lokal istri dari dninĝirsu. Ia sering dikatakan sebagai wanita baik atau cantik dan namanya sering dilafalkan dalam doa perlindungan. Dalam era setelahnya, dbaba disinkretisasi dengan berbagai tuhan penyembuh lain, bernama dgula.
[12] Bur.saĝ, secara harfiah berarti mangkuk(batu)-kepala. Bursaĝ (?) ini dimiliki oleh hampir setiap kuil, bisa berarti pelayan atau bangunan (Frayne, 1999: 248).
[13] dnanše seperti ayahnya denki sering diasosiasikan dengan air. Patron kota niĝin, jika mengikuti spekulasi Jacobsen, Ia adalah wujud imanensi dari ikan dan sebagai symbol dari fertilitas dan keadilan sosial.
[14] niĝin ditulis “ABxḪA.KI” atau “NINA.KI”, 𒀏𒆠, jika “ABxḪA” ditemani “AN” maka dibaca dnanše, tuhan patron niĝin. Niĝin secara harfiah berarti pengabar (rasul?). Dalam buku lama kota tersebut disebut Nina, namun sekarang sepertinya penggunaan niĝin atau sirara lebih dianjurkan. Ada kemungkinan dahulu ada kesalahan identifikasi kota Nina, Ninuea, Ninewe, Niniveh, yang teridentifikasi sebagai wilayah didekat Mosul modern.
[15] Saya tidak mengetahui alasan peletakan kalimat pembangunan benteng ĝirsu setelah dedikatori untuk dnanše. Apakah karena letak benteng ini berada dekat dengan kota niĝin? Jika begitu kenapa tidak dikatakan benteng niĝin? Atau jika benteng ini diletakan setelah kota niĝin, batas terluar dari kekuasaan Urukagina, kenapa tidak dinamakan benteng Lagaš? karena dalam tablet ini Ia adalah lugal Lagaš.
[16] gudug atau gudu4, adalah profesi kependetaan khusus yang bertugas dalam upacara kurban, pemeliharaan dan persembahan atas deity(s), dan penyucian. Selain itu mereka sering ikut ambil bagian menjadi tenaga kerja pembangunan kuil.
[17] Disini diuraikan berbagai barang yang sering dijadikan pengganti pajak il2 (secara harfiah berarti mengangkat), yang seharusnya semacam sumbangan terhadap kuil berupa para pekerja (corvee labour) dari setiap household di sebuah kota tertentu. Pajak il2, adalah kewajiban yang seharusnya tidak bisa diganti. Dasar dari sistem sosial sumer belum berupa keluarga nuklir tetapi lebih pada kelompok asosiasi. Kelompok ini bisa berdasarkan kekerabatan ataupun asosiasi keprofesian. Untuk lebih lengkap bisa dilihat dalam Gelb (1979:1), “household and family in early Mesopotamia”. Disini saya sebagai ‘shit philologist’ harus mengakui penerjemahan dilakukan masih berdasarkan kamus umum. Filolog unggulan biasanya menekankan pengambil makna dari secara synkronik dengan perbandingan berbagai teks sejaman. Identifikasi berbagai item barang yang diterjemahkan dalam edisi tulisan ini memiliki tingkat keraguan yang sangat besar sekali, oleh karenanya jangan dianggap serius.
[18] saĝĝa niĝ2, ada kemungkinan kata tersebut merupakan tingkatan profesi kependetaan yang lumayan cukup tinggi, setidaknya diatas saĝĝa.
[19] uruḫ ini sepertinya orang yang berdoa dalam ritual penguburan jenazah.
[20] Karena saya belum memahami berbagai symbol ukuran dan takaran sumeria, berbagai nomor ini saya mengikuti terjemahan dari Frayne (1999) dan Englund (cdli) tanpa saringan.
[21] Sebagian mayat dikuburkan di dekat rawa (alang-alang denki) membutuhkan ritual yang berbeda dan profesi ĝeškiĝti, sebuah profesi pengrajin. Jalannya ritual, belum saya ketahui.
[22] Roti petisi (ninda šu-il2-la). šu-il2-la secara harfiah berarti ‘tangan terangkat’. Menurut Frechette (2008:42), mengangkat tangan tidak diragukan lagi berhubungan dengan doa, terutama dengan doa petisi. Kebiasaan mengangkat tangan ini khas tradisi timur dekat dan derivasinya. Kata tersebut sepadan dengan qata našu (Akkadian), gestur tubuh terpisah dan bagian dari doa. Jadi ninda šu-il2-la bisa diartikan sebagai roti petisi (dari mayat).
[23] Saya belum mendapatkan informasi mengenai pengrajin dan dua orang anak muda yang mendapatkan tiket ini, apakah mereka ikut dikorbankan untuk menemani mayat?
[24] šub.lugal (bawahan penguasa) ini biasanya berupa prajurit/petani dibawah household dari penguasa.
[25] Iginudu adalah sekelompok orang buta baik secara natural ataupun sengaja. Sebagian dari POW, dibutakan untuk mencegah mereka melarikan diri (Gelb, 1973).
[26] Ketentuan disini mengacu pada dub namtar (tablet of destinies) milik enlil (lihat note. 8)
[27] Sebagian mayat dikuburkan di dekat rawa (alang-alang denki) membutuhkan ritual yang berbeda dan profesi ĝeškiĝti, sebuah profesi pengrajin. Jalannya ritual, belum saya ketahui.
[28] Pendeta perempuan dari kuil dbaba? Setiap generalisasi terhadap spesialisasi tugas profesi pendeta ini tidak mendapatkan bukti yang meyakinkan (Westenholz, 2013). Namun perannya tidak diragukan lagi sangat penting, dilihat dari kepemilikan lahan yang luas, kurma, hutan, hewan gembalaan dan mempekerjakan staf yang banyak (termasuk diantaranya; penanam, pekerja taman, penggembala, nelayan, pencuci dan pemintal). Salah satu yang diberi hak istimewa menghadapi wajah deity(s) secara langsung. Ia berkendaraan chariot dan mengunjungi berbagai kuil.
[29] Gala yang disimbolkan oleh UŠ, 𒍑 (penis) dan KU 𒆪 (anus). Profesi kependetaan yang menurut literatur diciptakan oleh dEnki untuk menyanyikan “heart-soothing laments” untuk dinana, sebagai selebrasi penciptaan manusia (Westenholz, 2013). Para penyanyi pada awalnya adalah profesi perempuan, oleh karenanya, laki-laki yang bergabung dalam profesi ini harus mempertahankan bentuk gaya effeminate dari penyanyi. Penyanyi gala sebagian bahkan mengadopsi nama perempuan. Gala sangat esensial dalam berbagai komposisi ritual utama sumer, mereka menyanyi selama ritual kuil, perayaan negara, pengawasan negara dan terutama dalam upacara penguburan (Cooper, 2006) dan bahkkan dalam pernikahan (Michalowski, 2006)Menurut Gabbay (2008: 51-2) “the one who is both sexes, male and female” awalnya lebih pada penampilan fisik yang ‘kemayu’ bukan pada profesi.
[30] Pendeta yang mempersiapkan mayat.
[31] Kekuasaan lagaš berpusat pada tiga kota pentingnya; lagaš, ĝirsu, dan niĝin
[32] E2.AN.NA.tum2, 𒂍𒀭𒈾𒁺.
[33] Penterjemahan terdahulu melihatnya sebagai penghapusan praktek polyandry (dua suami secara bersamaan), namun menurut Westbrook (2003) yang diamini oleh Wilcke (2007:59) melihatnya sebagai melarang janda menikah kembali. Larangan tersebut untuk mencegah terserapnya sebuah household oleh household yang lain, yang bisa mengakibatkan terganggunya kinerja disaat krisis kekuasaan akibat perang umma-lagaš.


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here