Metapost antimateri: Sebuah Metapost

antimateri: Sebuah Metapost

-

adalah puisi anti-materi
memecah kata jadi aksara
yang berpijar di altar persembahan,
detik dibakar: porak-poranda!

Bait di atas diambil dari puisi saya yang merupakan translasi dari foto berjudul Kematian Waktu karya Adzwari Ridzki. Frase “antimateri” sendiri saya comot dengan paksa dari sebuah cerpen karya Romo Mangunwijaya – berjudul Rheinstein – keluar dari konteksnya begitu saja. Dan setelah insiden pencomotan itu, frase yang ternyata memiliki makna fisika (yang oleh awam dipahami sebagai dongeng tentang partikel/anti-partikel yang saling memusnahkan), dengan seenaknya menggantung di setiap pojokan: setiap menoleh, ia ada disitu. Dan karena takut kualat (walaupun saya rasa seorang sastrawan sekelas Romo Mangun tidak akan ngambek ketika frasenya dieksploitir secara seenaknya oleh pembaca yang tidak bertanggung jawab seperti saya), maka saya coba mengamalkannya sebanyak mungkin di berbagai kesempatan, termasuk sebagai penamaan blog ini, yang disetujui oleh dua rekan saya, Papap dan Sehu. Mudah-mudahan nama “antimateri” dapat mengakomodir kebutuhan eskapis kita semua, tanpa harus terbebani oleh tetek bengek ilmiah kaku yang malah menghilangkan keasyikan pendefinisian ulang berbagai tema di dalamnya. Bagi saya pribadi, antimateri adalah sebuah upaya mereduksi berbagai distorsi makna, untuk membuat segala hal menjadi sederhana. Tapi definisi ini bisa berubah kapanpun, sesuai mood dan kesempatan, hehe.

Salam antimateri

5 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel Terbaru

Yang Menari di Antara Irama Sirkadian

“Apa makna perjalanan bagi manusia? Kucing siam tidur di bawah purnama.” —Gurindam 12, Ahmad Yulden Erwin  “Kau lihat, anakku, ke arah tiang...

Dokter di Masa Wabah (Catatan dari Pavia)

Tidak pernah terbayangkan sebelumnya jika wabah akan menjadi keseharian. Ada di depan mata dan enggan kemana-kemana. Buku dan catatan...

Dystopia Now

Terdapat dua cara yang sering digunakan para penulis untuk menggambarkan kematian: brutal penuh agoni atau ringan membebaskan. Cara pertama...

Kaum Arab Hadrami di Indonesia: Sejarah dan Dinamika Diasporanya #2

Sambungan dari Bagian #1 Dinamika Asimilasi Arab Hadrami: Eksklusifme Kaum Sayyid Kaum Arab Hadrami yang datang ke Nusantara sebelum abad...

Islam, Kejawen dan Relativisme

Memasuki abad empat belas masehi, Islam mulai menyebar di tanah Jawa bersamaan dengan berlalunya “gara-gara” atau semacam kekacauan kosmologis...

Menara Babel Babylonia

Masa lalu selalu datang dalam bentuk mosaik—potongan imej dari berbagai material dan ide—tesserae. Menggoda—dan kadang menjerat serta mengurung kita...

Must read

Trance (Puisi) Arthur Rimbaud

For each poem, Rimbaud paid a price in suffering,...

You might also likeRELATED
Recommended to you